.LATAR BELAKANG

Pada dasarnya tujuan pembelajaran Bahasa dan Sastra Indonesia di sekolah menengah adalah agar siswa terampil mendengarkan, berbicara, membaca, dan menulis. Seorang siswa yang belum memiliki keterampilan bahasa dengan baik akan menemukan kesulitan-kesulitan dalam berkomunikasi, karena apa yang dipikirkan dan dirasakannya tidak dapat diungkapkan kepada orang lain dengan jelas.

Disadari atau tidak untuk memperoleh keterampilan berbahasa yang tepat, penguasaan kosakata sangat menentukan. Sebagaimana yang dikatakan Judd (dalam Buchari, 1996), bahwa kosakata merupakan langkah awal yang harus dipandang sebagai sumber untuk dapat berkomunikasi dengan baik.

Penguasaan kosakata pada individu dimulai dari pengenalan bahasa ibu melalui proses pembudayaan alami. Dengan berkembangnya usia, kemudian kosakata diperoleh pada pendidikan formal melalui proses pengajaran dan pembelajaran. Dengan penguasaan kosakata, seseorang dapat berkomunikasi dengan orang lain secara lisan maupun tulis tanpa mengalami hambatan.

Berdasarkan pendapat di atas maka disimpulkan bahwa penguasaan kosakata juga sangat berpengaruh terhadap kemampuan menulis cerpen. Hal ini dapat dilihat pada kenyataan di lapangan bahwa banyak siswa yang gagal menulis cerpen karena penguasaan kosakata yang rendah. Beberapa penelitian juga menunjukkan bahwa kegagalan siswa dalam menulis disebabkan oleh penggunaan grammar yang tidak tepat.

Menurut Senjaya (2010) penelitian tentang penggunaan kosakata dalam menulis teks, baik teks ilmiah maupun fiksi, serta surat, baik resmi maupun pribadi, telah dilakukan dari masa ke masa. Begitu banyak penelitian dilakukan untuk mencari di mana kelemahan dan apa inti persoalan sehingga mahasiswa begitu banyak yang gagal menyelesaikan karya tulis dan gagal dalam menempuh mata kuliah menulis. Hasil penelitian menunjukkan bahwa ketidakberhasilan mahasiswa banyak disebabkan oleh ketidakmampuan mahasiswa dalam memilih kata yang tepat. Di samping itu, mahasiswa juga salah memilih kosakata dengan ejaan yang tidak tepat (Wall & Hull, 1989), Kroll (1990), dan Leki (1992).

Hasil penelitian itu juga berkorelasi dengan penelitian-penelitian yang dilakukan pada sekolah menengah. Banyak siswa yang kurang berminat dan kurang serius dalam mengikuti pembelajaran menulis. Mereka merasa kesulitan dalam menuangkan ide atau gagasan ke dalam tulisan, baik dalam bentuk puisi, prosa (cerpen), maupun drama. Dalam penelitiannya, Darningsih (2005) mengemukakan bahwa rendahnya kemampuan siswa dalam pembelajaran menulis disebabkan oleh beberapa faktor, diantaranya (1) rendahnya minat dan motivasi siswa, (2) metode pembelajaran yang digunakan kurang menarik, (3) kurang tersedianya alat bantu atau media pembelajaran, (4) paradigma sikap dan perilaku guru terhadap kegiatan pembelajaran yang tidak benar. Keempat faktor tersebut didukung pula oleh faktor rendahnya penguasaan kosakata siswa, sehingga banyak siswa yang belum dapat membuat cerpen dengan baik karena kesulitan dalam menggunakan pilihan kata yang tepat.

Berdasarkan uraian di atas, maka penulis terdorong untuk mengangkat permasalahan tersebut dalam makalah yang berjudul “Pembelajaran Kosakata Menggunakan Teknik Kartu Kata untuk Meningkatkan Keterampilan Menulis”.

II.PEMBELAJARAN MENULIS CERPEN

A.Menulis

Menulis menurut KBBI (2001) adalah proses melahirkan pikiran atau perasaan dengan tulisan. Menulis mempunyai posisi tersendiri kaitannya dengan upaya membantu siswa mengembangkan kegiatan berpikir dan pendalaman bahan ajar. Pada umumnya, menulis merupakan keterampilan yang paling sulit dibandingkan keterampilan berbahasa lainnya seperti menyimak, berbicara, dan membaca.

Byrne (dalam Bukhari 1995:36) juga menyatakan bahwa menulis merupakan suatu aktivitas yang sukar dialami oleh kebanyakan orang, baik dalam bahasa ibu maupun dalam bahasa asing. Kesulitan tersebut dikarenakan kemampuan menulis harus dilandasi dengan berbagai komponen kebahasaan, seperti penguasaan kosakata, penguasaan kalimat, penguasaan ejaan, dan tanda baca. Dalam kegiatan menulis, penulis harus terampil memanfaatkan grafologi, struktur kalimat, dan kosakata. Kemampuan menulis tidak datang secara otomatis, melainkan melalui latihan praktik yang banyak dan teratur.

Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan bahwa penguasaan kosakata merupakan faktor penting dalam keberhasilan menulis.

B.Menulis Cerpen

Cerpen merupakan akronim dari cerita pendek. Cerita dalam KBBI (2001:210) adalah tuturan yang membentangkan bagaimana terjadinya suatu hal (peristiwa, kejadian, dsb), sedangkan cerita pendek adalah kisahan pendek (kurang dari 10.000 kata) yang memberikan kesan tunggal yang dominan dan memusatkan diri pada satu tokoh di satu situasi (pada suatu ketika).

Secara etimologis cerpen pada dasarnya adalah karya fiksi atau “sesuatu yang dikonstruksikan, ditemukan, dibuat atau dibuat-buat”. Hal itu berarti bahwa cerpen tidak terlepas dari fakta. Fiksi yang merujuk pada pengertian rekaan atau kosntruksi dalam cerpen terdapat dalam konstruksi fisiknya. Sementara fakta yang merujuk pada realitas cerpen terkandung dalam temanya. Dengan demikian, cerpen dapat disusun berdasarkan fakta yang dialami atau dirasakan penulisnya (Nuryatin, 2010: 2).
Nuryatin (2010: 3) juga mengemukakan bahwa dilihat dari sudut bentuknya, cerpen dibedakan menjadi dua bentuk yaitu:

(1) Cerpen yang pendek
Cerpen yang pendek termsuk ke dalam term short short-story (cerita pendek yang pendek). Biasanya ditulis dalam satu atau setengah halam folio, ada juga yang ditulis dalam lima sampai enam halaman folio.

(2) Cerpen yang panjang
Cerpen yang panjang termasuk ke dalam term short long-story (cerita pendek yang panjang). Cerpen jenis ini biasanya ditulis hingga 30 halaman folio atau lebih. Contohnya dalam sastra Indonesia adalah cerpen “Sri Sumarah” dan “Bawuk” karangan Umar Kayam.

Dalam menulis sebuah cerpen, ada hal-hal yang harus dicermati yaitu unsur pembangun cerpen. Unsur pembangun cerpen mencakupi tema dan amanat, penokohan, alur, latar, pusat pengisahan/sudut pandang, dan gaya cerita (Kosasih, 2009: 392-394).

(1) Tema dan Amanat
Tema adalah inti atau ide dasar sebuah cerita. Sedangkan amanat adalah ajaran moral atau pesan dikdaktis yang hendak disampaikan pengarang kepada pembaca.

(2) Penokohan
Penokohan adalah cara pengarang menggambarkan dan mengembangkan karakter tokoh-tokoh dalam cerita. Ada dua teknik yang dapat digunakan dalam menggambarkan karakter tokoh, yaitu:
a. Teknik analitik, karakter tokoh diceritakan secara langsung oleh pengarang.
b. Teknik dramatik, karakter tokoh dikemukakan melalui:
- Penggambaran fisik dan perilaku tokoh
- Penggambaran lingkungan kehidupan tokoh
- Penggambaran tata kebahasaan tokoh
- Pengungkapan jalan pikiran tokoh
- Penggambaran oleh tokoh lain

(3) Alur
Alur (plot) merupakan pola pengembangan cerita yang terbentuk oleh hubungan sebab-akibat. Secara umum jalan cerita terbagi ke dalam bagian-bagian berikut:
a. Pengembangan situasi cerita (expotition)
b. Pengungkapan peristiwa (complication)
c. Menuju pada adanya konflik (rising action)
d. Puncak konflik (turning point)
e. Penyelesaian (ending)

(4) Latar
Latar (setting) merupakan salah satu unsur intrinsik karya sastra yang meliputi keadaan tempat, waktu, dan suasana. Latar tersebut bisa bersifat faktual atau imajiner.

(5) Pusat Pengisahan/Sudut Pandang
Pusat pengisahan atau sudut padang adalah posisi pengarang dalam membawakan cerita. Posisi pengarang terdiri atas:

a. Berperan langsung sebagai orang pertama, sebagai tokoh yang terlibat dalam cerita yang bersangkutan.

b. Hanya sebagai orang ketiga yang berperan sebagai pengamat.

(6) Gaya Cerita
Gaya cerita (gaya bahasa) berfungsi untuk menciptakan suatu nada atau suasana persuasif, serta merumuskan dialog yang mampu memperlihatkan hubungan dan interaksi antara sesama tokoh. Bahasa dapat menimbulkan suasana yang tepat bagi adegan yang seram, adegan cinta, ataupun peperangan, keputusasaan, maupun harapan. Oleh karena itu, penulis harus menguasai kosakata yang banyak agar cerpen yang dihasilkan tidak monoton.

Dalam penulisan cerpen, disamping memperhatikan unsur pembentuk cerpen juga ada hal-hal yang harus dilakukan agar proses penulisan cerpen menjadi lebih efektif. Tahap-tahap proses penulisan tersebut menurut De Porter (2003:194) antara lain:

(1) Tahap Sebelum Menulis
Pengelompokkan (clusterring) dan menulis cepat adalah dua teknik yang digunakan pada tahap proses penulisan. Pada tahap ini, penulis hanya membangun suatu fondasi untuk topik yang berdasarkan pada pengetahuan, gagasan, dan pengalaman penulis.

(2) Draft-Kasar
Pada tahap ini penulis mulai mengembangkan gagasan-gagasannya. Penulis harus memusatkan pikiran pada isi daripada tanda baca, tata bahasa, atau ejaan.

(3) Berbagi
Tahap terakhir yaitu berbagi. Pada tahap ini penulis telah menyelesaikan tulisannya. Agar tulisan yang dihasilkan lebih baik, maka dapat berbagi hasil tulisan kepada orang lain untuk memberikan penilaian secara objektif.

Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan bahwa cerpen merupakan cerita yang mengisahkan satu peristiwa pada suatu waktu. Dalam menulis cerpen ada beberapa hal yang harus diperhatikan diantaranya adalah unsur pembentuk cerpen dan proses kreatif (penulisan) cerpen secara efektif.

III.PEMBELAJARAN KOSAKATA

A.Pengertian Kosakata

Kosakata menurut Kridalaksana (1993: 122) sama dengan leksikon. Leksikon adalah (1) komponen bahasa yang memuat semua informasi tentang makna dan pemakaian kata dalam bahasa; (2) kekayaan kata yang dimiliki seorang pembicara, penulis, atau suatu bahasa, (3) daftar kata yang disusun seperti kamus, tetapi dengan penjelasan singkat dan praktis (1993: 127). Sedangkan kosakata dalam KBBI (2001: 597) diartikan sebagai perbendaharaan kata.

Pemakaian kata-kata dalam kegiatan berbahasa, pada umumya terbatas pada kata-kata yang sering digunakan. Masyarakat bahasa tidak dapat menggunakan semua kata-kata yang ada dalam suatu bahasa. Maka dalam hal ini kosakata dapat dikelompokkan atas dua bagian, yaitu kosakata “aktif” dan kosakata “pasif”. Kosakata aktif adalah kosakata yang sering digunakan dalam berbicara atau menulis, sedangkan kosakata pasif adalah kosakata yang jarang dipakai atau tidak pernah dipakai seseorang dalam berbicara ataupun menulis. Tetapi kata-kata ini tetap merupakan kosakata bahasa dalam sebuah bahasa (Bukhari 1995: 17-18).

Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan bahwa kosakata merupakan perbendaharaan kata yang dimiliki seseorang dalam proses berbahasa, baik lisan maupun tulisan. Dalam proses berbahasa, terdapat kosakata yang sering digunakan oleh seseorang dalam kegiatan berbahasa sehari-hari (kosakata aktif) dan kosakata yang jarang atau tidak pernah digunakan seseorang dalam berkomunikasi (kosakata pasif).

B.Pembelajaran Kosakata

Kualitas keterampilan berbahasa seseorang sangat dipengaruhi pada kualitas dan kuantitas kosakata yang dimilikinya (Tarigan 1985: 2). Semakin kaya kosakata yang dimiliki, semakin terampil pula dalam berbahasa. Perkembangan kosakata merupakan perkembangan konseptual. Suatu program yang sistematis dalam perkembangan kosakata dipengaruhi oleh usia, jenis kelamin, pendapatan, kemampuan, bawaan, dan status sosial serta faktor-faktor geografis.

Pembelajaran kosakata diajarkan dalam konteks wacana, dipadukan dengan kegiatan pembelajaran seperti percakapan, membaca, menulis. Upaya memperkaya kosakata perlu dilakukan secara terus menerus melalui surat kabar, majalah, pidato-pidato, dan sebagainya.

Untuk dapat memperoleh hasil pembelajaran kosakata yang optimal, guru perlu membekali siswa dengan kata-kata yang berkaitan dengan bidang tertentu. Dalam setiap bidang ilmu digunakan kata-kata khusus. Upaya pemerkayaan kosakata perlu dilakukan secara terus menerus dan dapat diperoleh melalui bidang-bidang tertentu (Depdikbud 2003: 35).

Untuk meningkatkan penguasaan kosakata dalam pembelajaran menulis cerpen juga dapat dilakukan dengan mengembangkan bahan ajar. Bahan ajar harus berkaitan dengan materi kosakata. Materi kosakata yang dapat digunakan dalam pembelajaran kosakata antara lain:

(1) Idiom
Istilah idiom sering disebut juga ungkapan. Dalam Kamus Linguistik Kridalaksana (1993: 80) diterangkan bahwa idiom adalah (1) konstruksi dari unsur-unsur yang saling memilih, masing-masing anggota mempunyai makna yang ada hanya karena bersama makna yang lain; (2) konstruksi yang maknanya tidak sama dengan gabungan makna anggota-anggotanya.

Contoh: Kambing hitam dalam kalimat; Dalam peristiwa kebakaran itu Hansip menjadi kambing hitam, padahal mereka tidak tahu apa-apa. Makna kambing hitam secara keseluruhan tidak sama dengan kambing maupun hitam.

Soedjito dalam Asruri (2000: 28) mengemukakan bahwa idiom adalah suatu ungkapan bahasa yang berupa gabungan kata (frase) yang maknanya sudah menyatu dan tidak dapat ditafsirkan dengan makna unsur pembentuknya. Konstruksi tersebut tidak dapat diganti atau diubah, maka konstruksi semula menjadi tidak tepat atau berbeda.

(2) Sinonim dan Antonim

a. Sinonim
Sinonim adalah bentuk bahasa yang maknanya mirip atau sama dengan bentuk lain; kesamaan itu berlaku bagi kata, kelompok kata, atau kalimat, walaupun umumnya yang dianggap sinonim hanyalah kata-kata saja (Kridalaksana 1993:198).

Sedangkan menurut Chaer (2006: 288) sinonim adalah dua buah kata atau lebih yang maknanya kurang lebih sama. Dikatakan “kurang lebih” karena memang tidak ada dua buah kata berlainan maknanya persis sama. Yang sama sebenarnya hanya informasinya saja, sedangkan maknanya tidak persis sama. Kita lihat mati dan meninggal, kedua kata ini disebut bersinonim. Akan tetapi, kita bisa mengatakan “Kucing itu mati”; tetapi tidak bisa mengatakan “Kucing itu meninggal”.

b. Antonim
Antonim adalah leksem yang berpasangan secara antonimi (Kridalaksana 1993). Sedangkan antonimi menurut Chaer (2006: 390) adalah dua buah kata yang maknanya “dianggap” berlawanan. Dikatakan “dianggap” karena sifat berlawanan dari dua kata yang berantonim ini sangat relatif. Ada kata-kata yang mutlak berlawanan, seperti kata mati dengan kata hidup; kata siang dengan kata malam. Ada juga yang tidak mutlak seperti jauh dengan dekat; kata kaya dengan kata miskin. Seorang yang “tidak kaya” belum tentu “miskin”. Begitu juga sesuatu yang “tinggi” belum tentu “tidak rendah”.

(3) Makna Denotasi dan Konotasi

a. Denotasi
Denotasi adalah kata atau kelompok kata yang didasarkan atas penunjukkan yang lugas pada sesuatu di luar bahasa atau didasarkan atas konvensi tertentu, sifatnya objektif (Kridalaksana 1993: 40).

Sedangkan Keraf (1985: 28) berpendapat, bahwa pengertian denotasi sesuatu yang di luar bahasa itu adalah referen, konsep, atau ide tertentu. Karena itu ia memberikan batasan denotasi itu suatu makna yang menunjukkan (denote) kepada suatu referen, konsep atau ide tertentu dari suatu referen.

Dari uraian tersebut di atas, jelas bahwa makna denotasi merupakan makna sebenarnya, yaitu makna yang mengacu pada suatu referen tanpa ada makna lainnya; bukan makna kias atau tambahan. Denotasi merupakan suatu makna yang bersifat umum, tradisional, lugas, presedensial, sehingga tidak menimbulkan interpretasi dari pendengar atau pembaca.

b. Konotasi
Konotasi (Kridalaksana 1993: 117) adalah aspek makna sebuah atau sekelompok kata yang didasarkan atas perasaan atau pikiran yang timbul atau ditimbulkan pada pembicara (penulis) dan pendengar (pembaca).

Soedjito (dalam Asruri 2000: 31) membagi konotasi menjadi dua golongan, yaitu konotasi positif dan konotasi negatif. Konotasi positif yaitu konotasi yang mengandung nilai rasa tinggi, baik, halus, sopan, menyenangkan, sakral dan sebagainya. Sedangkan konotasi negatif yaitu konotasi yang mengandung nilai rasa rendah, jelek, kasar, kotor, porno, berbahaya dan sebagainya.

C. TEKNIK PEMBELAJARAN KOSAKATA

Ada beberapa teknik pembelajaran kosakata yang dapat digunakan, antara lain komunikata, kata selingkung, kartu kata, tunjuk abjad, kata salah benar, kata dari gambar, banding kata, kata berpasangan, kata kunci, bursa kata, dan sebagainya (Suyatno 2004: 66-80).

(1) Komunikata
Tujuan teknik pembelajaran komunikata agar siswa dapat mengartikan kata dari berbagai segi menurut fungsi kata tersebut. Alat yang digunakan hanya alat tulis. Teknik ini dapat dilakukan secara perorangan maupun kelompok.

(2) Kata Selingkung
Tujuan teknik pembelajaran selingkung agar siswa dapat menentukan kata yang mempunyai makna berdekatan dengan kata tersebut. Umpamanya, guru menyodorkan kata akar kemudian siswa menyebutkan kata selingkungnya berupa batang, daun, buah, dan seterusnya. Alat yang diperguanakan kartu kata secukupnya. Kegiatan ini dapat dilakukan perseorangan maupun kelompok.

(3) Kartu Kata
Teknik kartu kata merupakan teknik pembelajaran kata majemuk melalui kartu. Kartu tersebut berukuran 2 cm lebarnya dan panjang 15 cm yang di dalamnya tertulis kata tunggal. Teknik pembelajaran ini dapat dilakukan secara individu maupun kelompok. Teknik pembelajaran kartu kata bertujuan agar siswa dapat dengan mudah, senang, dan bergairah dalam memahami kata majemuk melalui proses yang dilaluinya sendiri.

(4) Tunjuk Abjad
Tujuan pembelajaran tunjuk abjad adalah agar siswa dapat memproduksi kata dengan cepat dan banyak dalam waktu yang singkat. Ketika guru menyodorkan huruf s, siswa dapat menyebutkan sukses, sikat, sakit, susah, sehat, dan seterusnya asalkan kata tersebut diawali dengan huruf s. Alat yang dibutuhkan adalah kartu huruf sebanyak-banyaknya. Teknik ini dapat dilakuakan secara individu maupun kelompok.

(5) Kata Salah Benar
Tujuan teknik pembelajaran kata salah benar adalah agar siswa dapat memilih kata yang benar dan yang salah dengan cepat. Jika guru menyodorkan kata yang benar kepada siswa, siswa menuliskan huruf B di buku tulisnya. Siswa dapat menyebutkan kata yang benar dengan huruf B dan yang salah dengan huruf S. Umpamanya guru memperlihatkan di depan kelas kata apotik maka siswa segera menyebutkan huruf S ke dalam buku tulisnya pertanda kata tersebut ‘salah’. Alat yang dibutuhkan adalah lembar yang ditulisi kata yang benar maupun kata yang salah penulisannya.

(6) Kata dari Gambar
Teknik pembelajaran kata dari gambar bertujuan agar siswa dapat membuat kata dengan cepat berdasarkan gambar yang dilihat. Misalnya guru menunjukkan gambar banjir yang melanda sebuah desa. Dari gambar tersebut siswa meproduksi kata air, musibah, bencana, ikan, kotoran, berbau, dan seterusnya dalam waktu yang ditentukan. Alat yang dibutuhkan adalah gambar-gambar yang bervariasi sesuai dengan tema pembelajaran, yang berukuran sama dengan kalender besar.

(7) Banding Kata
Tujuan teknik pembelajaran banding kata adalah agar siswa dapat mengartikan kata yang bersinonim atau berantonim. Siswa diberi 4 kata yang bersinonim atau 2 kata yang berantonim kemudian siswa memaknai masing-masing kata sehingga menemukan persamaan atau perbedaan melalui pembandingan. Alat yang digunakan adalah amplop dan kartu kata yang ditempel di kertas manila agar dapat digunakan dalam pembelajaran berikutnya.

(8) Kata Berpasangan
Tujuan teknik pembelajaran kata berpasangan adalah agar siswa dapat membuat kata majemuk dengan cepat dan tepat. Tiap siswa menerima satu kata kemudian siswa tersebut mencari pasangan dengan teman yang lain sambil mencocokkan kata yang diterima masing-masing yang dapat membentuk kata majemuk. Alat yang digunakan adalah kartu kata sejumlah siswa.

(9) Kata Kunci
Tujuan teknik pembelajaran kata kunci adalah agar siswa dapat menentukan kata yang dapat mewakili isi bacaan atau isi tulisan. Saat diberikan satu lembar tulisan, siswa dapat memaknai tulisan tersebut dengan minimal 5 kata. Umpamanya, setelah siswa diberikan tulisan Surabaya, siswa langsung menuliskan kata kemacetan, kumuh, banjir, polusi, dan sibuk. Alat yang diperlukan fotokopi tulisan yang sesuai dengan tema pembelajaran. Kegiatan ini dapat dilakukan secara perseorangan maupun kelompok.

(10) Bursa Kata
Teknik pembelajaran bursa kata bertujuan agar siswa dapat menerangkan makna serta memahami strukturnya secara cepat berdasarkan kemampuan siswa sendiri. Alat yang dibutuhkan adalah stoples besar yang tembus pandang dengan isi potongan kata sebanyak-banyaknya (kata dapat berjumlah ratusan). Akan lebih baik, kata tersebut ditempel di atas kertas manila atau kertas yang agak tebal agar awet. Kata dapat diperoleh dari membuat sendiri atau menggunting kata dari koran, majalah, atau surat.
Dalam makalah ini, penulis menggunakan teknik kartu kata untuk meningkatkan penguasaan kosakata dalam pembelajaran cerpen.

IV. PEMBELAJARAN KOSAKATA MELALUI TEKNIK KARTU KATA UNTUK MENINGKATKAN KETERAMPILAN MENULIS CERPEN

Teknik kartu kata merupakan teknik pembelajaran kata majemuk melalui kartu. Kartu tersebut berukuran 2 cm lebarnya dan panjang 15 cm yang di dalamnya tertulis kata tunggal. Permainan ini dapat diterapkan secara individu dan kelompok. Teknik pembelajaran kartu kata ini bertujuan agar siswa dapat dengan mudah, senang, dan bergairah dalam memahami kata majemuk melalui proses yang dilaluinya sendiri.
Pembelajaran melalui teknik kartu kata memiliki beberapa keunggulan diantaranya menciptakan suasana menyenangkan dalam belajar dan dapat memacu kreativitas siswa. Akan tetapi, teknik ini juga memiliki kekurangan yaitu siswa tidak dibiarkan mencari kosakata sendiri karena terpatok pada kosakata yang diberikan oleh guru.
Teknik kartu kata dapat diterapkan pertama-tama dengan membagi kartu kepada seluruh siswa. Tiap siswa mendapatkan delapan atau sepuluh kartu yang di dalamnya sudah tertera kata. Kartu yang diberikan haruslah genap karena kartu tersebut akan digabungkan menjadi kata majemuk. Tugas siswa memasangkan kartu satu dengan kartu lainnya. Pemasangan itu harus dapat memunculkan makna baru.

Teknik kartu kata ini akan diterapkan pada pembelajaran menulis cerpen. Oleh karena itu, kata-kata yang dicantumkan pada karu hendaknya disesuaikan dengan topik penulisan cerpen yang akan diajarkan. Topik ini sebaiknya disesuaikan dengan standar kompetensi dan kompetensi dasar. Misalkan, pada mata pelajaran Bahasa dan Sastra Indonesia SMA kelas XII, standar kompetensinya adalah “mengungkapkan pendapat, informasi, dan pengalaman dalam bentuk resensi dan cerpen”. Sedangkan kompetensi dasarnya adalah “menulis cerpen berdasarkan kehidupan orang lain (pelaku, peristiwa, latar)”. Maka kartu kata yang digunakan dapat berisi kata-kata tentang kehidupan sehari-hari seperti, berlibur, mendaki, berlayar, berpergian, dan sebagainya.

Kartu kata juga dapat berisi kosakata seperti idiom, sinonim dan antonim, serta denotasi dan konotasi. Apabila dilakukan terus menerus, kata-kata dari kartu kata tersebut dapat menambah perbendaharaan siswa.

Pembelajaran kosakata dengan teknik kartu kata dapat dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut: perama, guru membagikan kartu kata yang telah disiapkan sebelumnya. Pembelajaran dapat dilakukan secara berkelompok. Tiap kelompok menerima 50 kartu kata. Kata-kata tersebut disusun dalam waktu 10 menit. Adanya batasan waktu membuat siswa lebih termotivasi untuk menyelesaikan tugasnya. Diharapkan tidak memberikan kartu kata dalam jumlah sedikit, karena akan menjadikan beberapa anggota kelompok yang pasif. Berdasarkan kartu kata yang telah tersusun itu, siswa mulai membuat cerpen.

Dengan pembelajaran kartu kata tersebut diharapkan dapat meningkatkan penguasaan kosakata. Dengan meningkatnya penguasaan kosakata, siswa diharapkan dapat lebih mudah mengikuti pembelajaran menulis, sehingga mampu menulis cerpen dengan baik.
Berdasarkan uraian tersebut di atas, dapat disimpulkan bahwa upaya meningkatkan kemampuan menulis cerpen dapat dilakukan dengan memberikan pembelajaran kosakata menggunakan teknik kartu kata. Pembelajaran kosakata tersebut dapat berupa kata-kata idiom, kata-kata denotasi dan konotasi, serta kata-kata sinonim dan antonim. Dengan pembelajaran kosakata diharapkan mampu meningkatkan kulaitas dan kuantitas perbendaharaan kata siswa, sehingga siswa tidak mengalami kesulitan dalam mengikuti pembelajaran menulis pada umumnya dan menulis cerpen pada khusunya.

V.SIMPULAN

Berdasarkan pembahasan di atas, maka upaya meningkatkan kemampuan menulis cerpen dengan pembelajaran kosakata menggunakan teknik kartu kata yang di dalamnya terdapat kosakata (jenis idiom, sinonim dan antonim, serta denotasi dan konotasi), dan memberikan wacana yang relevan. Untuk meningkatkan kemampuan menulis cerpen, siswa dapat disuruh untuk membuat cerpen berdasarkan pengalaman orang lain dengan menggunakan kosakata baru yang telah dipelajarinya.

VI. DAFTAR PUSTAKA

Asruri, Djoko. 2000. Penguasaan Kosakata Melalui Pembelajaran Membaca dan Menyimak pada Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama: Sebuah Eksperimen. Tesis: UNNES.

Buchari. 1995. Kontribusi Penguasaan Kosakata dan Penguasaan Struktur Kalimat terhadap Kemampuan Mengarang (Studi Deskriptif-Analitik pada Siswa Kelas III SMA Negeri di Kotamadya Banda Aceh). Tesis: IKIP Bandung.

Chaer, Abdul. 2006. Tata Bahasa Praktis Bahasa Indonesia. Jakarta: Rineka Cipta.

Darningsih. 2005. Peningkatan Penguasaan Kosakata untuk Memahami Wacana Bahasa Inggris Melalui Penggunaan Media Permainan Scrabble pada Siswa Kelas I SMP Negeri 2 Ampel Boyolali. Skripsi: FIP UNNES.

Depdikbud. 2003. GBPP Bahasa Inggris. Jakarta : Depdikbud.

Depdiknas. 2001. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka.

DePorter, Bobbi, dan Mike Hernacki. 2003. Quantum Learning, Membiasakan Belajar Nyaman dan Menyenangkan. Bandung: Kaifa.

Keraf, Gorys. 1985. Komposisi. Ende Flores: Nusa Indah.

Kosasih, E. 2009. Bahasa Indonesia Untuk SMA/MA, Ringkasan Materi X, XI, dan XII. Bandung: Yrama Widya.

Kridalaksana, Harimurti. 1993. Kamus Linguistik Edisi Ketiga. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.

Nuryatin, Agus. 2010. Mengabadikan Pengalaman dalam Cerpen, 7 Langkah Pembelajaran Menulis Cerpen. Rembang: Yayasan Adhigama.

Purwo. 1997. Pokok-pokok Pengajaran Bahasa dari Kurikulum 1994 Bahasa Indonesia. Jakarta: Depdikbud.

Senjaya, Sutisna. 2010. Pengaruh Kosa Kata dalam Kemampuan Menulis.(online) (diposting pada 29 Nopember 2010, http://www.sutisna.com).

Suyatno. 2004. Teknik Pembelajaran Bahasa dan Sastra. Surabaya: SIC.

Tarigan, H. G. 1985. Pengajaran Kosakata. Bandung: Angkasa.

Tentang irfanansori

you and me always be champion

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s